Keutamaan Belajar (2) Kajian Ihya’ Ulumuddin

Keutamaan Belajar (2) Kajian Ihya’ Ulumuddin

Dalil-Dalil Tentang Keutamaan Belajar

واما الآثار فقال ابن عباس رضى الله عنهما ذللت طالبا فعززت مطلوبا وكذلك قال ابن ابى مليكة رحمه الله ما رايت مثل ابن عباس اذا رايته رايت احسن الناس وجها واذا تكلم فأعرب الناس لسانا واذا أفتى فأكثر الناس علما

Adapun atsar (kata-kata sahabat). Ibnu Abbas ra berkata: “Saya rendahkan penuntut ilmu dan saya muliakan sesuatu yang di tuntutnya (ilmu)”.

Begitu juga Ibnu Abi Mulaikah rahimahullah berkata: “Saya tidak pernah melihat orang seperti Ibnu Abbas, apabila saya melihatnya maka saya melihat orang yang wajahnya paling tampan. Dan apabila ia berbicara, maka ia orang yang paling lancar lidahnya, dan apabila ia memberi fatwa, maka ia orang yang paling banyak ilmunya”.

وقال ابن المبارك رحمه الله عجبت لمن لم يطلب العلم كيف تدعوه نفسه الى مكرمة

Ibnul Mubarak rahimahullah berkata: “Saya heran terhadap orang yang tidak menuntut ilmu, bagaimanakah ia mengajak dirinya kepada kemuliaan?”.

وقال بعض الحكماء إنى لا ارحم رجالا كرحمتى لأحد رجلين رجل يطلب العلم ولا يفهم ورجل يفهم العلم ولايطلبه

Dan sebagian Hukama’ berkata: “Sesungguhnya saya tidak sayang kepada orang-orang seperti sayangku kepada salah satu dari dua orang, yaitu seseorang yang mempelajari ilmu namun ia tidak paham dan seseorang yang memahami ilmu namun ia tidak menuntutnya”.

وقال ابو الدرداء رضى الله عنه لأن أتعلم مسئلة أحبّ الىّ من قيام ليلة وقال ايضا العالم والمتعلم شريكان فى الخير وسائر الناس همج لا خير فيهم وقال ايضا كن عالما او متعلما او مستمعا ولا تكن الرابع فتهلك

Dan Abu Darda’ berkata: “Sungguh saya belajar satu masalah lebih saya sukai dari pada mendirikan malam (shalat sunnah dimalam hari)”. Dan beliau berkata juga: “Orang yang berilmu dan orang yang belajar ilmu itu adalah dua sekutu dalam kebaikan, sedangkan seluruh manusia (lainnya) adalah dungu, tidak ada kebaikan padanya”. Dan beliau berkata juga: “Jadilah orang yang pandai atau orang belajar atau orang yang mendengarkan ilmu dan jangan kamu menjadi orang yang keempat, maka kamu binasa”.

Baca Juga :

وقال عطاء مجلس علم يكفر سبعين مجلسا من مجالس اللهو

Dan Atha’ berkata: “Majlis ilmu itu menghapus tujuh puluh majlis dari majlis yang lahan (sia-sia)”.

وقال عمر رضي الله عنه موت ألف عابد قائم الليل صائم النهار أهون من موت عالم بصير بجلال الله وحرامه

Sahabat Umar ra. berkata: “Kematian seribu orang ahli ibadah yang mendirikan malam dan puasa di siang hari adalah lebih ringan dari pada kematian seorang alim yang mengetahui apa yang dihalalkan dan apa yang diharamkan oleh Allah”.

وقال الشافعى رضى الله عنه طلب العلم أفضل من النافلة

Imam Syafi’i berkata: “Menuntut ilmu itu adalah lebih utama dari pada shalat sunnah”.

وقال ابن عبد الحكم رحمه الله كنت عند مالك أقرأ عليه العلم فدخل الظهر فجمعت الكتب لأصلى فقال يا هذا ما الذى قمت اليه بأفضل مما كنت فيه اذا صحت النية

Ibnu Abdil Hakam rahimahullah berkata: “Saya disisi Malik belajar ilmu lalu masuk waktu Dhuhur lalu saya kumpulkan kitab-kitab untuk shalat”. Maka ia berkata: “Hai ini !!! Apa yang kamu bangkit kepadanya tidaklah lebih utama dari pada apa yang kamu ada padanya, apabila niat itu benar”.

وقال ابو الدرداء رضى الله عنه من رأى أنّ الغدوّ الى طلب العلم ليس بجهاد فقد نقص فى رأيه وعقله

Dan Abu Darda’ berkata: “Barang siapa memandang bahwa pergi mencari ilmu itu tidak termasuk jihad, maka ia adalah orang yang telah berkurang pendapat dan akalnya”. (ir/kuliahislam)

 

Sumber : Ihya’ Ulumuddin Juz 1 Halaman 10, Daru Ihya’